Iman dan Kesabaran

Sate 19 nov 2014 — 10.45 pm

Iman dan kesabaran – Ps. Philip Mantofa

Yosua 14 : 6 (1 perikop “kaleb mendapat hebron”)

Ibrani 6 : 11 – 12

(Iman butuh kesabaran dan kesabaran butuh iman.

Salah satu aktifitas doa adalah meminta.

Minta adalah tanda bergantung. Bergantung adalah tanda percaya pada Dia.

Sabar itu pengalih perhatian utk melakukan hal lain yang membangun dalam menantikan janji Tuhan.

Iman itu bukan perassan.

Iman adalah keputusan untuk ikut Tuhan tanpa berdasar perasaan.

Manusia cenderung selalu punya alasan merasa disisihkan oleh Tuhan.

Tuhan menjawab janjiNya hanya krena kasih karunia bukan karena kita telah melakukan sesuatu apa pun juga.

Iman bukan pilihan.

Darimana pun sumbernya, firman tetaplah firman. Menghargai firman “kecil” Allah menjadi semakin besar. Kebenarannya setiap firman adalah besar.

Terima firman dengan apa adanya tanpa interogasi balik ke Tuhan.

Apa yang kamu nantikan dengan imanmu jangan mudah kamu serahkan kepda kekecewaan.

Iman adalah bagian dari visi yang kamu klaim stiap harinya sampai kamu medapatnya.

Jangan jauh dari impianmu. Perbaharui iman dengan pengakuan iman. Pengakuan iman muncul dari harapan yng dipegang teguh. Harapan teguh jika impianmu itu secara aktif kamu jaga.

Doa itu harus tekun. Doa itu seperti api yang harus menyala jika padam susah dinyalakan.

Kesabaran butuh disiplin tinggi untuk terus berharap, berdoa dan minta.

Pastikan dirimu tidak lupa akan apa yang kamu rasakan ketika memimpikan impianmu itu.

Berdoa itu mengingatkan Tuhan yang artinya kita yang diingatkan akan apa harapan kita supaya iman terjaga dan ketika diberi kita menghargai, ketika diberi kita sudah siap.

Jangan mentahkan firman Tuhan sebelum dicerna. Percaya pada Tuhan bukan pada pengertian sendiri.

Doa dan berharap itu harus konsisten.

Sabar itu memiliki perencanaan yang matang.

Sabar itu melatih diri dengan disiplin tinggi dan melakukannya berulang-ulang seolah-olah kamu mendapati janjiNya besok digenapi.

Advertisements