SM July – December 2014

SM July – December 2014

Sateduh 29 Mei 2014:
# Filipi 4:7
(Akal budi dan hati itu roh,
Pikiran itu daging, hanya mampu menilai sisi negatif–itulah keahliannya. Akal itu keahliannya / kemampuanya untuk bertindak, pikiran hanya menilai 1 sisi, akal itu bertindak. Lalu Tuhan menawarkan hikmat sebagai ganti pikiran… ini yang harus dimiliki.. karena muncul dari manusia roh bukan jasmani; Roma 12:2, amsal 9:10)

# Lalu apa itu takut akan Tuhan? Amsal 8:13, amsal 2
(Hikmat itu masuk ke hati. Pikiran bisa dirubah dengan pengetahuan. Akal budi dibaharui oleh roh dan firman. Hikmat datang dari Tuhan.)

Sateduh Mei 2014:
# Wahyu 21:8 (orang penakut adalah orang yang tidak keluar dari zona nyaman, main aman, netral yang buta / tidak berani keluar dari zona nyaman. Orang tidak percaya adalah orang bebal, bepengertian sendiri, hidup karena melihat bukan karena percaya.[2 Korintus 5:7])

Pacaran Kudus

Pacaran Kudus

Kasih dan Cinta terlihat sama tapi punya perbedaan tipis.

# Tanpa pacaran kudus tidak akan mungkin ada pernikahan kudus.

# Kekudusan bagi dunia seperti penjara. Diidentikan dengan penjara, hukum taurat, karena tipu daya iblis. Seolah sperti sesuatu yang membosankan, mengambil kebahagiaanmu. Iblis adalah bapa segala dusta. Percayalah kamu pada Allah Bapa. Percayailah firmanNya dengan iman. Jangan ragukan perintah dan kasihNya.

# Pencobaan itu tampak manis seperti hawa yang terpedaya memakan buah. Tanpa ditambah-tambahkan pencobaan hidup itu sudah tampak manis apalagi kamu meragukan kasih Allah, membuat kamu semakin tidak tahan dengan pencobaan.

# 5 prinsip pacaran kudus :

1. Pacaran sekali untuk menikah.
(Memulai dengan benar untuk menggenapi janji Tuhan dihidupmu. Jika bisa memulai dengan benar mengapa memperbaiki yang rusak. Lebih baik bertobat daripada binasa. Lebih baik taat daripada bertobat. Jangan coba-coba dalam pacaran. Coba-coba-lah dalam berdoa uji dengan Tuhan. Pacaran bukan karena merasa saling jatuh cinta begitu saja. Jatuh cinta bukan ukuran yang tepat untuk pacaran. Cinta yang bertanggung jawab karena didasari rasa percaya, hormat, saling menerima, saling memiliki, inilah cinta yang memuaskan.)
(Kidung agung 8:4 ; gagal merencanakan sama dengan merencanakan kegagalan, berencana dan libatkan Tuhan kapan sepatutnya kamu mulai berpacaran.)

2. Mengutamakan buah roh / buah kasih dalam berpacaran.
(Utamakan buah daripada pohonnya. Kasih itu memberi bukan mengambil, membangun bukan meruntuhkan, melindungi bukan menelanjangi/melucuti.)
(Matius 7:16-20 ; jangan bangga mendapat sesuatu dari pohon, tapi dari buahnya. Buah yang ada padamu. Buah dari kehidupanmu. Lihat dari buah untuk mengetahui mana yang kehendak Tuhan dan mana yang bukan. Karena dari buah kamu mengenal dirimu sendiri. Buah yang menentukan sedari pacaran hingga menikah.)

* Hormati hukum tubuh.
(Tubuh punya kuasa. Jangan remehkan dan Hormati potensi dan kekuatan lawanmu (dagingmu, tubuhmu sendiri) untuk bisa menang dan mengeluarkan buah roh. Belajar mengarahkannya dengan benar. Hormati tubuhmu kalo mau taklukan tubuhmu.)

* Hormati “kamar” pasanganmu.
(“Kamar” pasanganmu selama berpacaran apapun alasannya itu adalah musuhmu…!
Apa yang kamu “berhalakan” (kebersamaan yang terlalu mengekang, seks, apapun itu) selama pacaran tidak akan pernah kamu rasakan/nikmati dipernikahanmu nanti.)

* Supaya sungguh layak menerima berkat kudus di hari pernikahanmu.
(Penyertaan Allah, berkat finansial, berkat anak cucu. Tujuan memelihara kekudusan dan mengutamakan buah roh adalah untuk mendapat reward-nya ; ibrani 12:16-17 ; kamulah yang menabur dan menuai ; menabur angin menuai badai ; yang tidak kau tabur adalah yang tidak kau tuai ; berkat adalah berkat, kutuk adalah kutuk ; taburlah dan tabung buah roh sedari sekarang. Penyertaan Allah supaya Tuhan meng-cover

Spenuhnya. Berkat finansial supaya “tanah” tidak melawanmu, berkecukupan/berkelimpahan menyertaimu dengan tidak ada embel-embel kesusahan dibaliknya yang mengikuti. Berkat anak cucu supaya anak cucumu turut serta ikut menuai apa kamu tabur.)

3. Menghormati orang tua
(Keluaran 20:12 ; penting untuk hubunganmu direstui. Melibatkan orang tua dalam hubungan tapi jangan terlalu dalam, normal, dan yang sepantasnya. Restu orang tua menentukan berkat kebahagiaan pernikahanmu. Berdoalah karena kamu tahu bahwa kamu benar dan berusahalah dengan cara yang membawa berkat bagi orang tua yang tidak mengenal Tuhan.)

4. Menghormati gembala/pemimpin rohanimu.
(Ibrani 13:17 ; restu orang tua tanpa restu pemimpin adalah nol. Libatkan pemimpin dalam penyertaan hubungan pacaranmu, libatkan dalam proses perjalanan hubungan pacaranmu, kontrol kesehatan pacaranmu. Supaya tetap ada nilai alkitabiah dan spirit mengenal Tuhan dalam pernikahanmu nanti meski segala macam berkat, kerukunan, perbuatan baik tapi kering secara rohani. Peng-cover-an secara rohani. Pemimpin-pun bukan nabi, bukan juga polisi. Pemimpin berperan sebagai orang tua kedua, ikut dalam penyertaan tapi anak yang menentukan. Pemimpin menuntun dengan hikmat yang benar.)

5. Dipenuhi dengan kasih abadi / eternal love.
(Bingkai untuk lukisan pernikahanmu. Kasih bukan hawa nafsu.)

# Bagi yang belum berpasangan : bergaul dengan sehat, jangan cemarkan kasih dengan cinta supaya kamu bisa menikah dengan sahabatmu. Lebih baik, saran yang memunkinkan.

# Bagi yang sudah berpasangan : Biarkan cinta bertumbuh. Saling memahami satu sama lain untuk menerima pasangan apa adanya. Inilah kebahagiaan sejati.

Ps. Philip Mantofa

Rhema

Suatu hal yang begitu membekas dalam jiwa, pikiran, dan roh-mu.

Rhema

* Tidak tergantung pada sebanyak apapun kamu tahu tentang firmanNya.

* Alkitab adalah logos, firman yang tertulis.

* Alkitab bukan garansi untuk mujizat kesembuhanmu. Malahan dijadikan bahan perdebatan hingga hari ini.

* Roma 10:17 ; inilah yang disebut “rhema”. Iman timbul dari rhema yang ada. Dinyatakan secara spesifik untuk kebutuhan tertentu, waktu tertentu, terhadap orang tertentu, dan saat itulah mujizat terjadi, hal ini oleh Roh Kudus.

* Luput sebuah berkat karena kita tergesa-gesa. Beri ruang untuk menantikan rhema dari Roh Kudus.

# Yohanes 5:1-4 (bagaimana cara menantikan dan menerima rhema)

(Luput dari berkat karena kurang waktu untuk menantikan suaraNya, rhema dariNya.)

Song : Kuingin mendengar suaramu tuhanku kusadar diciptakan untuk rencanamuyang mulia kuserhkan hidupku padamu Yesus rajaku kumau turut selalu dalam rencanamu Tuhan sampai bumi penuh kemuliaanMu.

(Tuhan tidak bertanggung jawab / mendukung imanmu meskipun dengan alas dasar dalam nama Yesus jika kamu terburu-buru tanpa menantikan suaraNya, rhema dariNya karena kamu seolah sperti mendahului Dia.)

(Rhema punya kuasa impartasi iman dari Tuhan.)
(Didalam tinggal tenang ada kekuatan.)
(Rhema harus punya fondasi berdasar firman Tuhan Allah.)
(Tindakan tergesa-gesa tanpa rhema sama seperti mendahului Roh Allah bekerja.)
(Perkara besar dalam hidup ini adalah perkataan Tuhan melalui rhema. Tuhan tidak bisa dimatikan dengan firmanNya sperti “ada tertulis…”)

(Alkitab adalah bahan materi / bahan bakar untuk rhema yang dari Roh Kudus.)
(Latih kepekaan dengan Roh Kudus. “Menantikan goncangan” dari ayat tertulis untuk menjadi “air” karena itu penuhilah “air” itu untuk terjadi mujizat.)
(Alkitab adalah fondasi iman, bentuk menantikan Tuhan, bahan-bahan untuk “menggoncakan air” untuk mujizatmu.)
(“Kolam airmu” harus selalu diisi. Jangan sampai kering. Dipakai atau tidak selalu diperbarui setiap hari. Penuhi dirimu dengan firmanNya setiap hari. Nanti-nantikan Tuhan yang mana akan Dia “goncangkan”.)
(Tuhan pastikan dirimu menerima rhema-Nya.)

# Bagaimana cara menerima rhema-Nya?

(Tenangkan dirimu… siap menerima tuntunanNya. Datang sebagai seorang murid. Miliki telinga seorang murid. Dengan ekspetasi, tapi berserah kepadaNya. Supaya jangan salah paham akan isi hatiNya ; Yeremia 29:11, jangan mentahkan apa isi firmanNya, just come, datang tanpa mindset apa-apa. Tuhan punya stadard tertentu, tersendiri. Kamu butuh ide dariNya bukan idemu yang tidak seberapa. Jangan membuat kuasa Tuhan skakmat atasmu. Jangan dahului Dia. Tunggu Dia. Penuhi dirimu dengan “air” firmanNya. Jangan menaruh curiga.)

(Belajar peka dengan keinginanmu sendiri ; Mazmur 37:14. Tuhan pasti berbicara lewat keinginan. Jangan bawa keinginanmu jika menghadap Tuhan menantikan rhema-Nya. Jangan menaruh curiga dan punya pikiran yang salah. Tuhan berbicara tidak terbatas oleh firmanNya pada alkitab. Menenangkan diri sama dengan menyucikan keinginanmu dihadapanNya.)

(Bisa memunculkan keinginan yang melonjak secara tiba-tiba. Keinginan yang dari Tuhan itu tidak lekang oleh waktu, maksudnya tahan lama, ada jangka waktu untuk kamu menantikannya dengan yakin. Lain dari keinginan daging yang cepat pudar dan mati dikemudian hari. Tetap nantikan dan doa-puasa. Bedakan dengan luapan emosi sementara. Jika dari Tuhan, Tuhan pasti beri waktu untuk “mengeraminya”. Doa-puasa-kan, uji keinginan itu, dari Roh Kudus akan tahan, dari iblis akan menguap, dari dirimu akan membuatmu plin-plan. Penantian dalam Tuhan sama dengan menumpuk kekuatanmu yang dari Tuhan. Bergembiralah karena Tuhan, itu tugas kita. Karena Tuhan akan memberikan apa yang jadi keinginan hatimu baik itu menurut kerelaan dan keinginanmu sendiri.)

(Ujilah dengan firman Tuhan rhema itu. Filterisasi, sensoring dengan firman Tuhan. Waspadai keinginan yang tak terkendali. Jangan jadikan keinginanmu menjadi tuhan atasmu.)

(Minta tanda dari Tuhan. Allah tidak pernah buka pintu didalam tapi menutup pintu diluar. Allah tidak pernah membuka dari dalam dan mengkonfirmasikannya dari luar. Meski kecil jadikan itu tanda. Pasti ada sebuah tanda dari Roh Kudus. Sangat boleh minta tanda, tapi jangan ditentukan menurut kehendakmu. Jangan bantah Dia, syukuri perkara kecil yang terjadi. Jangan gunakan “tongkat rohani”, diam, nantikan, minta tanda. Perkataan Tuhan jangan di”bumbui”, jika Tuhan bicara, cukup diam maka akan terjadi. Bicara pada Tuhan, maka Dia akan beri tanda.)

(Tunggu waktuNya. Semua perlu waktu. Jika didalam dirimu masih ada keresahan, canggung, grogi, kaku maka waktuNya atas dirimu belum tiba. Sekalipun kamu sudah lakukan hal 4 sebelumnya. Sebelum ada damai sejahtera yang penuh 100%. Jika damai sejahtera kamu rasa penuh, semua seolah berjalan natural… itulah waktuNya bagimu.)

* Lakukan sesuatu sesegera mungkin ketika 5 prinsip diatas terpenuhi dan kamu alami. Jika Tuhan suruh lakukan sesuatu Dia pasti berikan damai sejahteraNya bagimu. Kamu tidak perlu memaksa diri. Jika didalam hati anda ada iman pasti akan ada kedamaian. Karunia iman berjodoh dengan buah Roh, yaitu damai sejahtera. Jika Tuhan yang suruh tidak akan ada tuduhan dalam hati, memunculkan motivasi diri sendiri yang berujung bicara pada diri sendiri, tidak akan ada pergumulan, tidak memaksakan diri, tidak ada rasa takut, grogi. Jika Tuhan yang suruh semua pasti akan berjalan natural. Belajar tiap hari melatih keinginan anda selaras dengan keinginanNya, menghampiriNya. Yakinkan dirimu dengan damai sejahteraNya bukan dengan paksaanmu. Jangan dibuat-buat, persiapkan dirimu untuk mendengarkanNya.

* Semua aspek hidupmu dana kekuatan menjalani hidupmu ada diatas dasar diam, sabar, menantikanNya.

* Miliki fondasi untuk rencanaNya dengan firmanNya.

* Pegang pengharapanNya sampai mati karena orang mati tidak perlu beriman dan tidak bisa beriman.

Ps. Philip Mantofa