Preaching June – December 2009

sunday service + remasa

about sin :

yoh 8:34

roma 7:19-20

1 yoh 3:8

kolose 3:5

roma 8:5-7

 

defeat sin:

1 yoh 3:9

yoh 1:12-13

yoh 10:10

amsal 8:13

1 yoh 4:9-11; 19

roma 5:8

1 petrus 1:18-19

matius 10:38

yakobus 1:13-15

mat 6:22-24

 

Love:

mzm 36:6

1 kor 13:4-8; 13

efesus 4:32

kis 2:44-45

1 kor 16:14

mark 12:30

yoh 15:17

1 yoh 4:8

ayub 6:14

mat 19:19

1 pet 2:17

1 kor 12:15

yoh 15:13

mat 5:43-44

yoh 2:17

yoh 15:9-10

efe 5:1-2

1 tim 6:11

 

eagle quality n character

mat 5:13-16

ulangan 32:9-12

2 tim 2:20-22

mzm 1:1-3

1 yoh 2:15-17

yes 40:29-31

mzm 103:5

ayub 39:31-32 (visi Tuhan)

 

holiness

ibrani 12:14

holiness adalah sebuah proses

roma 12:1

how?

. ibrani 12:28 (hidup dalam takut dan hormat akan Tuhan)

. 2 tim 3:16 (belajar firman Tuhan, sebab Firman Allah adalah ilham Allah)

. Roma 12:2 (memperbarui pikiran dengan firman)

. kolose 3:5 (manusia baru / be a new human)

. fokus pada karakter Tuhan bukan pada peraturanNya (karena peraturan mematikan, tetapi karakter dan kasih karuniaNya buat kita hidup kudus. law gives you the picture of holiness, but grace gives you the power to live holy)

. kompromi vs holiness (ulangan 22:9-11)

. penuh Roh Kudus

 

“Follow Me”, said Jesus Christ

filipi 3:10

 

Allah membuat terobosan (Jesus is The Master of Breakthrough)

. 1 taw 14:8-17

. always pray to make a breakthrough

. yak 4:2-5

. pray with holy spirit

. 1 yoh 5:13-14

. yak 1:5

 

Grow Up

. 1 yoh 2:12-14

. ibrani 5:11-14

. yes 6:8 (became a leader)

. 1 kor 13:11

 

Make Your Life Like Tree n be fruitful

. kej 1:11-12

. mark 4:8

. luk 6:43-45

. luk 3:8

. kej 49:22 (good tree)

. mark 11:12-14 (bad tree)

. efe 5:11

. became a powerful tree:

– taat pada firman Tuhan = Blessing

– tekun sampai dengan menghasilkan (yak 1:4)

– konsisten

. luk 13:9 (chance / about chance)

. yoh 15:1-8 (the true. blessing rules)

. yoh 15:16-17

. filipi 1:9-11

 

God want to…

. andalkan Tuhan dan terus menabur

. mzm 127:1 (tahu dan sadar akan Tuhan / without Jesus everything what you do is failed)

. gal 6:7-10

 

How to success is…

. roma 12:2 (sabar)

. gal 5:16 (penyangkalan daging)

– harus tahu lebih banyak dari orang lain dan ‘mau menderita’

– harus punya buah Roh

– bekerja lebih

. ams 6:6 (rajin)

. ams 3:5 (remember God)

– perlombaan iman (wajib)

– ada hadiah (mahkota) yang Yesus siapkan untuk kamu!

 

There’s no time again…!

. yoh 4:31-36

. kej 18:23-26; 32-33

 

Momentum of God

. wahyu 12:12

. efe 5:16-17

. 1 pet 5:3-11

 

Mentality for revival

. Hakim-hakim 6:12-14

. 2 kor 6:17-18

. yoh 14:12

. bil 13:1-33

. hakim-hakim 7:1-25

 

Kristen….

. Mat 22:1-13

. Efe 2:8

. 3 fase orang kristen (wahyu 17:14):

– Dipanggil (gal 5:13)

– keputusanmu (filipi 1:21-26)

– dipilih

– setia (2 tim 4:7-8)

 

Melejit di usia muda

. Roma 8:28; 37

. Mzm 127:4

. Hakim-hakim 6:11-16

. 1 raja-raja 3:7

. Kis 13:36

. 1 tim 4:12

– citra diri (kej 1:26-27, yes 43:4; 49:15, yer 29: …)

– talenta (amsal 18:16, 1 tim 4:14, 2 tim 1:6)

– mentoring (2 tim 2:2, ams 13:20, konsisten (amsal 22:6)

 

Manusia susah bertobat:

– kesadaran akan dosa sudah tidak ada sama sekali

– manusia tidak tahu bahwa ia serba terbatas (mzm 90:10)

– amsal 3:5-6

 

Step by step menuju kemenangan Kristus:

– Harus terbuka -> jujur -> proses pemulihan

– always pray!

– hadapi / pilih (terima) kenyataan

– kebenaran bukan tipu muslihat tapi didalam Tuhan

– selalu / berusaha mengampuni

– taat

– rendah hati / mengasihi (1 kor 13:1-13)

– pilih kemerdekaan bukan keterikatan

– tolak bukan menyerah!

 

Fresh Encounter With God

– Yeremia 1:7

 

Teladan dalam Kristus

– mikha 6:8

– efesus 5:16-17

– ibrani 11:1, 6

 

God’s Dream

– yoh 9:1-3

– mzm 139:14 (menghargai hidup kita, mengucap syukur, berkarya bagi Tuhan)

– yosua 14:6-15 (masih samakah semangatmu seperti yang dulu?)

 

Petrus (bangkit kembali)

– lukas 5:1-11

– matius 26:69-75

– lukas 23:44-49

– yoh 21:1-17

 

Wahyu

– wahyu 1 -2 (jangan tinggalkan kasih mula-mula)

– 5 gejala kehilangan kasih mula-mula:

+ saat teduh menurun

+ menurun kepuasan pribadi dalam Yesus

+ menurun gairah untuk perkara Tuhan

+ menurun standar kekudusan

+ menurun kuasa rohani dan kemenangan pribadi

– wahyu 2:8-11 (kaya dimata Tuhan => karakter rohani)

– wahyu 2:12-17; 18-29 (yudas 1:11, 2 petrus …) (tetap hidup takut akan Tuhan, ada kasih karunia, ada penghakiman)

– wahyu 3:1-22

+ syarat rohani = hubungan dengan Roh Kudus

+ jika Roh Kudus dapat ‘lebih’ dari diri kita, maka kita akan dapat Roh Kudus yang ‘lebih’

+ janji untuk orang setia: lepas dari kesusahan besar, akan diangkat, …

– wahyu 3-4 (lukas 17:34-36, mat 24:37-41, 1 tesalonika 4:15-18, 1 korintus 15:51-53, matius 24:27)

+ 24 tua-tua (wakil)

+ 4 makhluk = malaikat

– wahyu 5:1-14 (gulungan kitab = Plan God)

– wahyu 6

+ materai 1 (antikristus) — kuda putih

+ materai 2 (7 tahun antikristus) — kuda merah padam

+ materai 3 — kuda hitam

+ materai 4 (kematian) — kuda hijau kuning

+ materai 5 (penganiyaan di masa 7 tahun antikris)

+ materai 6 …

– wahyu 7 – 13

– wahyu 15 -20 (kerajaan 1000 tahun)

God’s children

– punya pengharapan lebih

– punya ‘spirit of excellent’

– serious realtionship with God!

– punya ‘perlengkapan rohani’ (efesus 6:11-20)

– punya ‘buah-buah Roh’

– 2 timotius 4:5

– 2 korintus 11:23-39

– 1 korintus 10:13

 

The Power of Choice

– kej 3:1-7

+ pilihan mendatangkan tanggung jawab

+ kamu akan menjadi pilihanmu

+ pilihanmu sekarang akan menentukan masa lalu dan masa depan

– amsal 23:7a

+ apa yang diputuskan didalam hatimu

+ kamu akan menjadi seperti yang kamu putuskan

– pkh 3:11

– yak 1:8

+ jangan biarkan keadaan yang memilihmu

+ tidak memilih = suatu pilihan

– 1 korintus 13:11

– yang mempengaruhi pilihan:

+ prioritas kita

+ apa yang kamu hargai

+ cara berpikir (termasuk cara berpikir terhadap dirimu sendiri)

+ masukan yang kalian terima

+ siapa yang ada disekelilingmu (siapa dirimu tergantung dari teman-teman / komunitas yang kamu pilih)

 

Step to Radical

– kolose 2:6-7 (radikal = berakar kuat)

– yak 1:8

– step to radical:

+ radikal atau tidakya ditentukan dari keputusan yang benar dan konsisten

+ pilihan yang benar (jadi kuat pada apa yang kau tahu untuk dilakukan, cari petunjuk di alkitab, belajar dari orang lain)

+ filipi 3:16 (do what you know to do)

+ yesaya 23:9

+ 2 tim 3:16

+ 1 tim 4:11

+ 2 pet 2:6

+ 1 kor 11:1

+ 2 tim 3:4

+ belajar dari kesalahan sendiri

+ buat keputusan sebelum kau dicobai

+ sadarilah bahwa dampak pilihanmu akan berdampak bagi orang lain

+ matius 7

+ jangan ambil keputusan / pilihan dalam tekanan (think first)

+ yesaya 32:17 (minta pimpinan Roh Kudus)

+ filipi 2:5 (milikilah pikiran Kristus)

+ carilah nasehat

+ harus ambil keputusan dengan eternity minded (pkh 3:11)

* hidup seseorang membawa pesan

 

Unshakeable generation

– 1 samuel 17:1-58

+ jangan mudah terintimidasi atau berpikiran negatif

+ Tuhan membuat perbedaan bagimu

– 2 samuel 21:15-22

 

Leadership

– efesus 5:15

– amsal 30:27

+ ketekunan

+ kesatuan

+ kesetiaan

 

History maker

– kejadian 24:1-9

– kejadian 15:2

– kejadian 14:14

– orang yang dapat dipercaya:

+ berjalan dalam otoritas

+ butuh proses

 

Relationship

– kej 2:18

– mzm 133:1-3

+ menjadi ‘ayah’ secara rohani

+ rubah sikap dalam bergaul

– yak 4:1

 

Make a choice for find your couple:

– rut 3:1-6

+ orang malas = orang bebal

 

Family

– keluaran 20:12

+ melakukan dengan kehormatan

+ ketaatan

+ kesopanan

– apa yang dibutuhkan?

+ kasih (cinta, tidak egois, sabar, tidak mudah marah…)

 

* yesaya 26:12

 

31 Dec 2009

– yosua 3:1-17

– ratapan 3:26

– amsal 16:32

+ melatih kesabaran

+ belajar merenungkan (mzm 1:1-3)

– mzm 77:12-13

– yosua 14:6-15

– 1 sam 17:37

– kej 32:9-10

– mat 9:27-31

– roma 5:1-11

Advertisements

Mendengar Suara Tuhan

Mendengar Suara Tuhan

“Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting dan menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan FirmanKU tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya” (Yohanes 15:5-7)

Satu prinsip yang Tuhan bagikan kepada setiap orang percaya yang rindu untuk selalu menikmati anugerah, penyertaan dan pemeliharaan Tuhan, dan mengalami keberhasilan dalam hidup, adalah dengan cara kita tinggal di dalam Dia dan kita memastikan FirmanNYA tinggal di dalam kita. Selama kita bisa memastikan selalu ada dinamika roh dalam hidup kita dan dari waktu ke waktu rasa haus dan lapar akan Tuhan selalu ada dalam diri kita, itu artinya kita sedang tinggal di dalam Dia. Yang kita perlu lakukan hanyalah memastikan agar FirmanNYA selalu tinggal dalam hidup kita, karena ketika FirmanNYA tinggal dalam hidup kita, maka kita bisa melakukan banyak hal yang secara manusiawi tidak akan bisa kita lakukan.

Persoalannya adalah, kebanyakan orang Kristen berpikir bahwa ketika mereka pergi ke gereja pada hari Minggu, itulah saatnya untuk mereka menerima Firman Tuhan. Padahal, yang Yesus maksudkan ketika Ia berkata, “Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap Firman yang keluar dari mulut Allah” adalah Firman yang setiap hari selalu datang dari mulut Tuhan khusus untuk kita. Berarti, kemampuan kita untuk mendengar suaraNYA harus terus dikembangkan.

Alasan mengapa kebanyakan orang Kristen hanya mencari Firman pada hari Minggu ketika datang ke gereja, lalu dari hari Senin sampai Sabtu mereka tidak menerima Firman apapun, adalah karena mereka tidak tahu bagaimana cara mendengar suara Tuhan, ataupun seperti apa kira-kira Tuhan berbicara. Dengan kita mengetahui ciri-ciri suara Tuhan, kitapun akan dengan mudah bisa mengenali ketika Tuhan berbicara.
Tiga cara yang selalu Tuhan pakai untuk berkomunikasi dengan kita:

1. Suara Roh Kudus di dalam roh kita.
Ciri-cirinya suara Tuhan:
Kita terima dengan suatu kepastian bahwa yang kita dengar adalah suara Tuhan.
Seringkali berupa sebuah arahan atau perintah.
Suara itu berotoritas.
Suara itu terdengar di dalam roh atau pikiran kita.
Terdengar lebih keras dari pikiran-pikiran kita.
Selalu selaras dengan prinsip Firman yang kita pelajari.
Selalu berupa sebuah komunikasi yang progresif.
Tegas, tapi penuh kasih.
Konstan dan sudah kita kenali.

2. Kesaksian Roh Kudus di dalam roh kita.
Roh Kudus akan terus melatih roh kita dengan memberikan dorongan atau perasaan-perasaan rohani tertentu. Tujuannya adalah:
Agar kita dapat meresponi dengan tepat berbagai perasaan dan hal-hal rohani yang terjadi di dalam roh kita, sehingga kita bisa langsung terhubung dengan dimensi rohani yang ada di tengah-tengah kita.
Agar roh kita dapat berfungsi dengan tepat sesuai dengan kehendak Tuhan.
Agar kita dapat mengenali dan membedakan roh-roh lain yang ada di sekitar kita.

3. Suara roh kita yang sudah lahir baru.
Ketika Tuhan mempergunakan suara hati nurani kita untuk berbicara kepada kita, seringkali suara hati nurani itu akan mengingatkan kita untuk tetap berjalan dalam kebenaran yang pernah kita pelajari. Setiap kali kita hendak melakukan sesuatu yang disebut oleh Firman sebagai dosa, kita akan mendengar suara hati nurani kita menegur dan melarang kita melanjutkan tindakan tersebut. Memang, suara hati nurani tersebut seringkali akan terdengar seperti suara pikiran kita sendiri, sehingga ketika kita sudah terlanjur tergoda oleh sesuatu, kecenderungannya adalah kita akan mengabaikan suara hati nurani kita itu.

Akan tetapi, semakin kita menaati suara hati nurani kita, semakin hidup kita akan memperkenan hati Tuhan dan kitapun akan terus bertumbuh dalam iman dan kebenaran. Sebaliknya, ketidaktaatan kepada suara hati nurani akan mengakibatkan iman kita kandas (baca Roma 1 dan 1 Timotius 1).

Mungkin tidak setiap hari Roh Kudus berbicara dengan jelas dalam roh kita, tetapi setiap waktu suara hati nurani kita akan berbicara kepada kita. Selama kita terus mendengarkan dan menaati suara hati nurani kita, kita tidak akan dapat dengan begitu saja dibelokkan dari kebenaran dan kehendak Tuhan.

Ada sebuah peringatan yang saya ingin berikan: hati nurani yang suci ini bisa tercemar, oleh sebab itu kita harus menjagai hati nurani kita dengan cara terus melakukan perenungan Firman. Membiarkan berbagai pemikiran yang bukan dari Tuhan terus masuk ke dalam pikiran kita akan membuat hati nurani kita tercemar. Ketika hati nurani kita berbicara namun kita menolaknya dan melakukan apa yang bertentangan dengan suara hati nurani kita, perasaan bersalah akan mulai muncul dalam diri kita. Rasa bersalah itu adalah tanda bahwa kita memiliki kehidupan yang tidak memperkenan Tuhan. Semakin kita membuang dan menekan rasa bersalah itu, lambat laun hati nurani kita akan mulai mati.

Setiap hamba Tuhan yang kemudian dikenal sebagai hamba Tuhan palsu sesunguhnya adalah orang-orang yang tidak lagi mengikuti suara hati nurani mereka, sehingga dengan demikian iman mereka menjadi kandas. Karena itu, belajarlah untuk terus mengikuti tuntunan hati nuranimu, karena hati nurani yang murni akan membuat dapat selalu berjalan bersama Tuhan. Dengan demikian, anugerah dan perkenanan Tuhan akan selalu ada dalam hidup kita.